Friday, October 20, 2017
Beranda > Indonesia > Jepang dan Amerika Butuh Perawat Indonesia

Jepang dan Amerika Butuh Perawat Indonesia

Kebutuhan tenaga perawat di luar negeri seperti Amerika, Kanada, Eropa, Korea, Jepang dan Timur Tengah, kian meningkat. Diperkirakan pada 2020 negara-negara itu membutuhkan tambahan 1 juta perawat.

Contohnya Jepang, saat ini membutuhkan lebih banyak perawat karena ketidakseimbangan antara suplai dan kebutuhan perawat di dalam negeri. Saat ini terdapat 1,3 juta perawat yang bekerja sebagai perawat di Jepang, terdiri dari 822 ribu perawat, 46 ribu perawat komunitas, dan 27 ribu bidan. Sementara jumlah total asisten perawat adalah 411 ribu orang.

Adapun pemerintah Indonesia telah mengirimkan 208 perawat pada tahun 2008, lalu 362 pada tahun 2009, dan tahun 2010 mengirimkan sebanyak 149 orang. Padahal, “Jepang masih membutuhkan 15.900 perawat pada tahun 2010,” kata staf pengajar Program Studi Ilmu Keperawatan (PSIK) Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada Elsi Dwi Hapsari dalam sebuah seminar Internasional Ilmu Keperawatan di UGM.

Meski tenaga perawat dari Indonesia semakin diminati, Elsi mengatakan, para perawat masih terkendala lemahnya penguasaan bahasa asing, lingkungan kerja yang berbeda dan belum terpenuhinya standar kompetensi perawat kualifikasi internasional. Selain itu, perawat di Indonesia saat ini terkendala tidak bisa meningkatkan kompetensi ilmunya karena masih minimnya pendidikan master dan doktor di dalam negeri.

“Sampai sekarang jumlah program pendidikan master dan doktor di bidang keperawatan di Indonesia masih terbatas. Salah satu faktor masih sedikitnya jumlah dosen yang mempunyai tingkat pendidikan dan latar belakang pendidikan yang sesuai,” katanya dikutip dari laman UGM, Rabu 6 Oktober 2010.

Hal senada juga disampaikan Rebbeca Matti dari USAID. Dia mengemukakan Amerika Serikat sedang membutuhkan tenaga perawat dari berbagai negara yang memiliki kualifikasi internasional. “Bekerja sebagai perawat di Amerika dibutuhkan secara internasional untuk beberapa alasan, antara lain karena tingkat kemandirian yang tinggi dan penghargaan yang diberikan pada perawat serta gaji yang menggiurkan. Tetapi apakah hal itu merupakan tujuan yang benar-benar dicapai oleh perawat Indonesia?” katanya.

Menurutnya, perubahan iklim yang berubah-ubah di Amerika seharusnya menjadi fokus perawat dari Indonesia untuk mengenal lebih jauh sistem kerja yang berlaku di sana. Dia menuturkan, pendidikan sekolah perawat di Amerika bisa digunakan sebagai acuan untuk memperdalam pengetahuan tentang keperawatan pada tingkat level internasional. “Meskipun masuk ke Amerika sebagai pelajar dan mahasiswa lebih mudah mendapatkan akses ketimbang mencari kerja,” ujarnya.

Sementara Prof. Faustino Jerome Babate dari Filipina menyampaikan sedikitnya 48 sekolah perawat di Filipina telah membuka program master dan 6 sekolah yang sudah membuka program doktor bidang keperawatan. Menurutnya, kesempatan bagi perawat Indonesia untuk melanjutkan studi di Filipina cukup terbuka lebar.

“Biaya pendidikan yang murah, mudah beradaptasi terhadap budaya, dan mudah berasimilasi dengan masyarakat sekitar karena masih dalam satu kultur melayu,” ujarnya. (VIVAnews)

DDHK News
DDHK News adalah Website Dakwah dan Informasi Dompet Dhuafa Hong Kong (DDHK) atau Dompet Dhuafa Association Ltd. DDHK adalah Cabang Dompet Dhuafa (DD) yang berkantor pusat di Jakarta (Indonesia). DDHK didirikan tahun 2004. Mendapatkan pengesahan dari pemerintah Hong Kong sebagai lembaga sosial-keagamaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *