Sunday, September 23, 2018
Beranda > Ragam > Kita Adalah Siapa Teman Kita

Kita Adalah Siapa Teman Kita

Siapa teman kita? Maka, bisa jadi, kemungkinan besar, tabiat atau watak dan perilaku kita pun seperti teman kita. Siapa kita, bisa dinilai dari siapa yang berteman dengan kita atau dengan siapa kita berteman.

Karenanya, berhati-hati dan cerdaslah dalam memilih teman. Teman baik akan membuat kita baik. Teman buruk akan membuat kita buruk pula. Pertemanan ibarat ”sekolah” yang akan mendidik watak dan akhlak kita. Celakanya, kata pepatah Arab, ”sifat buruk (mudah) menular”.

Begitulah ”hipotesis” yang saya dapatkan ketika ”menelusuri” pesan-pesan Islam tentang pertemanan.

Mari kita simak hadits serta ungkapan sahabat dan ulama tentang pertemanan di bawah ini.

Orang itu mengikuti agama temannya, maka setiap orang dari kamu hendaklah melihat siapa yang menjadi temannya” (HR. Abu Daud dan Tirmidzi)

“Perumpamaan teman yang shalih dengan yang buruk itu seperti penjual minyak wangi dan tukang pandai besi. Berkawan dengan penjual minyak wangi akan membuatmu harum, karena kamu bisa membeli minyak wangi darinya, atau sekurang-kurangnya kamu mencium bau wanginya. Sementara berteman dengan pandai besi, akan membakar badan dan bajumu, atau kamu hanya mendapatkan bau tidak sedap” (HR. Bukhari dan Muslim)

Kebiasaan orang itu sama dengan tabiat shahabatnya. Maka hendaklah salah seorang dari kalian melihat siapa yang menjadi sahabatnya” (HR. Ahmad).

“Nilailah seseorang itu dengan siapa ia berteman karena seorang Muslim akan mengikuti Muslim yang lain dan seorang fajir akan mengikuti orang fajir yang lainnya.” (Ibnu Mas’ud).

“Seseorang itu akan berjalan dan berteman dengan orang yang dicintainya dan mempunyai sifat seperti dirinya.” (Ibnu Mas’ud).

“Nilailah seseorang itu dengan temannya sebab sesungguhnya seseorang tidak akan berteman kecuali dengan orang yang mengagumkannya (karena seperti dia).” (Ibnu Mas’ud).

“Jangan menetapkan penilaian terhadap seseorang sampai kamu memperhatikan siapa yang menjadi temannya” (Nabi Sulaiman).

“Sesungguhnya kami, demi Allah belum pernah melihat seseorang menjadikan teman buat dirinya kecuali yang memang menyerupai dia maka bertemanlah dengan orang-orang yang shalih dari hamba-hamba Allah agar kamu digolongkan dengan mereka atau menjadi seperti mereka.” (Qatadah).

“Biasanya Salafus Shalih tidak menanyakan (keadaan) seseorang sesudah (mengetahui) tiga hal yaitu jalannya, tempat masuknya, dan teman-temannya ” (Al-A’masy).

“Nilailah tanah ini dengan nama-namanya dan nilailah seorang teman dengan siapa ia berteman.” (Abdullah bin Mas’ud).

Saya menjadi gelisah tiap kali teringat dalil-dalil di atas. Saya jadi bertanya, siapa saya? Soalnya, teman saya itu –juga teman Anda?– dari berbagai kalangan; mungkin dari kalangan putih, hitam, juga abu-abu. Wallahu a’lam. (ASM. Romli).*

DDHK News
DDHK News adalah Website Dakwah dan Informasi Dompet Dhuafa Hong Kong (DDHK) atau Dompet Dhuafa Association Ltd. DDHK adalah Cabang Dompet Dhuafa (DD) yang berkantor pusat di Jakarta (Indonesia). DDHK didirikan tahun 2004. Mendapatkan pengesahan dari pemerintah Hong Kong sebagai lembaga sosial-keagamaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *