Sunday, November 19, 2017
Beranda > Indonesia > Migrant Care: 417 TKI Terancam Hukuman Mati

Migrant Care: 417 TKI Terancam Hukuman Mati

Migrant Care mendata, hingga akhir tahun 2011 ada 417 buruh migran Indonesia yang terancam hukuman mati di luar negeri. Berdasarkan komposisi data tersebut, Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang paling banyak terancam hukuman mati berada di Malaysia dan Arab Saudi.

Migrant Care menjelaskan, dari 417 TKI yang terancam hukuman mati, 348 di antaranya berada di Malaysia, 45 di Arab Saudi, 22 di China, dan 2 di Singapura. Dari jumlah tersebut, 32 orang di antaranya telah divonis hukuman mati.

“Kasus ancaman hukuman mati tidak bisa diselesaikan hanya dengan pidato dan pembentukan lembaga ad hoc, tetapi memerlukan langkah konkret dengan menghadirkan langsung Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, sebagai kepala negara dan kepala pemerintahan, untuk melakukan diplomasi politik tingkat tinggi,” kata Direktur Eksekutif Migrant Care, Anis Hidayah, di Jakarta, Minggu 18 Desember 2011.

Menurut Anis, pemerintah kerap alpa menjalankan kewajiban dan tanggung jawabnya dalam melindungi buruh migran Indonesia. “Namun jika bicara soal dimensi ekonomi migrasi Tenaga Kerja Indonesia, pemerintah berada di barisan depan dengan mengharapkan peningkatan aliran remitansi jerih payah buruh migran,” ujar Anis.

Dari sisi politik luar negeri, Anis berpendapat Indonesia telah menyia-nyiakan kesempatan dan modal diplomasi yang sebenarnya bisa berperan dalam melindungi buruh migran Indonesia. “Posisi strategis Indonesia sebagai Ketua ASEAN di tahun 2011 tidak dimanfaatkan secara maksimal untuk mendorong implementasi yang lebih konkret,” kata Anis.

Bahkan di, tambah Anis,  Presiden Susilo Bambang Yudhoyono tidak mau memanfaatkan forum G-20 sebagai ajang diplomasi tingkat tinggi untuk mendesak Saudi Arabia dan China menghentikan praktek hukuman mati. “Ironisnya, di forum G-20, kecaman terhadap Saudi Arabia karena mengeksekusi mati TKI Ruyati tidak datang dari Indonesia, tetapi dari Perancis dan Uni Eropa,” kata dia.

Berikut data kasus buruh migran tahun 2011 hasil monitoring Migrant Care, seperti yang dikemukakan Anis Hidayah:

•    Hukuman mati sebanyak 417 kasus
•    Eksekusi mati di Arab Saudi sebanyak 1 kasus
•    Overstayers di Arab Saudi sebanyak 27.348 kasus
•    Kekerasan fisik sebanyak 3.070 kasus
•    Kekerasan seksual sebanyak 1.234 kasus
•    Meninggal dunia sebanyak 1.203 kasus
•    Kerja tidak layak sebanyak 9.023 kasus
•    Gaji tidak bayar sebanyak 14.074 kasus
•    Terancam deportasi dari Malaysia sebanyak 150.000 kasus
•    TKI bermasalah di penampungan 18 perwakilan luar negeri sebanyak 21.823 kasus. Jumlah total 228.193 kasus. (VIVAnews.com).*

DDHK News

DDHK News adalah Website Dakwah dan Informasi Dompet Dhuafa Hong Kong (DDHK) atau Dompet Dhuafa Association Ltd. DDHK adalah Cabang Dompet Dhuafa (DD) yang berkantor pusat di Jakarta (Indonesia). DDHK didirikan tahun 2004. Mendapatkan pengesahan dari pemerintah Hong Kong sebagai lembaga sosial-keagamaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *