Sunday, July 23, 2017
Beranda > Featured > Penyerahan Paket Lebaran Bu Warsem dari Dompet Dhuafa

Penyerahan Paket Lebaran Bu Warsem dari Dompet Dhuafa

Antara Saya, Bu Warsem dan Dompet Dhuafa di Bulan Ramadhan

Citizen Journalism Indonesia

Oleh: Ririn Syafriani

penyerahan paket lebaran bu warsem dari dompet dhuafaDDHK News – Jakarta — Selama bulan Ramadhan tahun ini, sepertinya saya berkali-kali diingatkan untuk lebih banyak bersyukur. Hari Minggu (12/7) saya diajak bergabung bersama tim Dompet Dhuafa ke salah satu kawasan di bilangan Klender, Jakarta Timur. Disanalah kemudian saya bertemu Bu Warsem dan keluarganya.

Saat berangkat, saya masih mengira akan menghadiri acara buka puasa bersama dengan anak yatim piatu. Namun, rupanya tidak demikian. Saya dan beberapa rekan blogger mengunjungi rumah salah seorang penerima Program Jaminan Makanan dari Lembaga Pelayanan Masyarakat (LPM) Dompet Dhuafa. Awalnya saya tak menyangka, ada jaminan sejenis itu.

Setelah melakukan perjalanan sekitar 1,5 jam dan beberapa kali bertanya, akhirnya kendaraan kami diparkir di depan SMA 12 Klender, Jakarta Timur. Dari sana, kami harus berjalan kaki sampai tiba di rumah penerima program jaminan makanan tersebut.

Selama perjalanan, rumah-rumah yang kami lewati tampak sangat berdempetan. Gang yang kami lalui juga sangat kecil, paling banyak dapat dilalui dua orang. Kalau ada motor yang lewat, otomatis pejalan kaki harus agak melipir.

Tiba di depan rumah yang dituju, kami harus naik ke lantai 2. Namun, jangan bayangkan ini bangunan lantai 2 yang nyaman. Bangunan yang kami masuki adalah kamar kontrakan dengan luas sekitar 2 x 3 meter, beratap asbes dan tidak memiliki ventilasi yang memadai. Untuk naik turun tangga kayu itu kami harus berhati-hati, karena lumayan curam dan sempit.

Tangga Menuju Kontrakan Bu Warsem (dok. pribadi)
Tangga Menuju Kontrakan Bu Warsem (dok. pribadi)

Kemudian kami disambut oleh tiga orang penghuni kamar kontrakan tersebut, yaitu Bu Warsem dan dua orang anak laki-lakinya yaitu Darim dan Karso. Mereka semua sehari-hari tinggal disana.

Sebenarnya Bu Warsem adalah seorang janda dengan tiga anak. Anak pertamanya kini sudah menikah dan tinggal tak jauh dari sana. Namun, sehari-hari Bu Warsem lebih banyak diurus oleh dua anak laki-lakinya tersebut.

Saat ini Bu Warsem lebih banyak berada di kamar karena kondisi kesehatannya yang kurang baik serta katarak yang dialaminya. Bu Warsem bercerita, beberapa waktu lalu ia divonis terkena kanker rahim.

“Di sudut kamar ini saya biasanya merintih-rintih kesakitan,” ujarnya sambil menunjuk salah satu dinding kamar. Pengobatan Bu Warsem sempat menggunakan program kesehatan dari pemerintah, namun dirasa kurang maksimal hingga akhirnya Bu Warsem meminta pulang.

Di sini Bu Warsem dan Anak-anaknya tinggal
Di sini Bu Warsem dan Anak-anaknya tinggal (dok. pribadi)

Untuk berobat lebih jauh, memang cukup sulit. Penghasilan anak-anak Bu Warsem sangat jauh dari mencukupi. Hanya satu orang yang bekerja yaitu Darim, sebagai pengumpul sampah di sekolah dengan penghasilan Rp 250 ribu ditambah kerja serabutan. Sedangkan Karso, juga sakit-sakitan dan kini tengah dalam program pengobatan dari puskesmas.

“Kami harus bayar kontrakan ini sebesar Rp 250 ribu per bulan, masih di luar biaya lain seperti untuk ke kamar mandi. Belum lagi untuk air minum dan sebagainya,” ungkap Darim.

Ya ampuun, pikir saya, Bu Warsem dalam kondisi kesehatan sedemikian rupa, harus mondar-mandir kamar mandi umum yang letaknya agak jauh. Sungguh luar biasa perjuangannya.

Tak salah jika kemudian Bu Warsem dianggap tepat sebagai salah seorang penerima Program Jaminan Makan sebesar Rp 300.000 per bulan. Uang sejumlah itu akan diberikan oleh Dompet Dhuafa dalam bentuk kebutuhan pokok setiap bulannya. Proses pembelanjaan kebutuhan pokok tersebut, dilakukan di warung atau toko terdekat rumah Bu Warsem, yang dilakukan oleh pendamping dari Dompet Dhuafa.

Pak Fauzan dari Dompet Dhuafa (dok. pribadi)
Pak Fauzan dari Dompet Dhuafa (dok. pribadi)

Menurut Fauzan dari Dompet Dhuafa, program yang diterima oleh Bu Warsem sebagai awal akan berlangsung selama 3 bulan. “Kemudian bisa saja diperpanjang menjadi 6 bulan, atau lebih panjang lagi, sesuai kebutuhan,” terangnya.

“Alhamdulillah, saya bersyukur bisa dapat bantuan dari Dompet Dhuafa. Tapi, kalau bisa saya juga ingin bantuan berupa pekerjaan untuk anak saya,” harapnya.

Jujur saja, pengalaman bertemu Bu Warsem bersama tim Dompet Dhuafa seakan membuka mata saya lebih jauh. Terutama tentang memaknai bersyukur dan semangat berbagi. Saya melihat kebahagiaan di mata Bu Warsem dan anak-anaknya, sementara dari tim Dompet Dhuafa, saya melihat keikhlasan untuk membantu di sana. Saya juga melihat Bu Warsem dan anak-anaknya tidak menyerah. Mereka tetap ingin berjuang untuk mencari penghidupan yang layak dengan bekerja.

Saat menuliskan pengalaman ini, tak terasa air mata saya menetes. Rasanya selama ini banyak sekali yang harus saya syukuri dan masih sedikit sekali saya berbagi terhadap orang-orang yang membutuhkan.

Semoga Bu Warsem sekeluarga senantiasa diberikan kesehatan, rezeki dan berkah dari Allah SWT ya Bu.

Tulisan ini telah melalui proses editing tanpa mengurangi substansinya dan disadur dari http://fromblazertodaster.blogspot.com/2015/07/antara-saya-bu-warsem-dan-dompet-dhuafa.html

(dompetdhuafa.org)

DDHK News
DDHK News adalah Website Dakwah dan Informasi Dompet Dhuafa Hong Kong (DDHK) atau Dompet Dhuafa Association Ltd. DDHK adalah Cabang Dompet Dhuafa (DD) yang berkantor pusat di Jakarta (Indonesia). DDHK didirikan tahun 2004. Mendapatkan pengesahan dari pemerintah Hong Kong sebagai lembaga sosial-keagamaan. Profil Selengkapnya
http://www.localhost/project/personal/ddhongkong.org/ddhongkong.org/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *