Tuesday, November 21, 2017
Beranda > Hong Kong > UTHK-KJRI Gelar Diskusi tentang Mahasiswa di Luar Negeri

UTHK-KJRI Gelar Diskusi tentang Mahasiswa di Luar Negeri

diskusi UT-KJRI 103DDHK News, Hong Kong — Universitas Terbuka (UT) Indonesia bersama KJRI Hong Kong menggelar diskusi umum dengan tema “Pedoman Pengelolaan Mahasiswa di Luar Negeri” di Ruang Ramayana KJRI, Minggu (10/3), bersama Pembantu Rektor 4 UT, Dr. Mohamad Yunus, MA.

Acara ini dihadiri mahasiswa UT di Hong Kong, kalangan pers, dan masyarakat Indonesia, termasuk perwakilan KJRI Hari Budiarto (Konsuler I & Protokol), Nunung Nurwulan(Konsul Penerangan Sosial dan Budaya.

Dalam diskusi yang dipandu oleh Sam Hariadi (Konsul Muda Pensosbud KJRI) itu, Mohamad Yunus mengatakan, dasar perkuliahan di UT adalah mandiri.

Dijelaskannya, skema pelayanan mahasiswa UT di luar negeri, kususnya di Hong Kong, ada dua macam, yakni sipas (sistem paket semester) dan non-sipas (mandiri).

“Pada awalnya perkuliahan UT di Hong Kong menggunakan sistem sipas. Menimbangkan beberapa hal, antara lain karakteristik setiap negara berbeda, adanya kebutuhan dan kesiapan yang memungkinan di buka non-sipas (mandiri) di Hong Kong, maka UT memberikan kebijakan bahwa calon mahasiswa dan mahasiswa di Hong Kong di perkenankan untuk mengikuti perkuliahan di UT secara mandiri,” ujar Muhamad Yunus.

Mantan Kepala UPBJJ Bogor ini juga menambahkan, prosedur untuk menjadi mahasiswa mandiri harus meminta izin kepada Kepala UPBJJ Jakarta. Calon mahasiswa UT HK mandiri harus membentuk kelompok, registrasi ke UPBJJ Jakarta, dan menginformasikan ke KJRI.

Pihak KJRI menyatakan kesiapan dan komitmentnya untuk mendukung layanan studi bagi mahasiswa UT, termasuk tempat ujian yang representatif dan pembinaan kepada kelompok-kelompok belajar UT di Hong Kong.

Ketua kelompok belajar UTHK mandiri, Nunuk Susiana, berharap, setelah UT secara resmi membuka jalan kuliah, WNI di Hong Kong dan Macau lebih tahu keberadaan UT yang dinaungi oleh KJRI Hong Kong.

Salah seorang mahasiswa UTHK, Suyanti (BMI asal Blitar) berharap  setelah pertemuan ini BMI bisa registrasi dengan mudah dan kendala perkuliahan di Hong Kong bisa teratasi.

Ia juga mengucapkan terima kasih kepada UT, KJRI, dan rekan-rekan senior mahasiswa UT atas bantuan dan dukungannya. “Sekarang waktunya fokus menyambut UAS yang akan dilaksanakan pada 5 dan 12 Mei 2013,” tambahnya. (Ida Kediri/localhost/project/personal/ddhongkong.org/ddhongkong.org).*

DDHK News

DDHK News adalah Website Dakwah dan Informasi Dompet Dhuafa Hong Kong (DDHK) atau Dompet Dhuafa Association Ltd. DDHK adalah Cabang Dompet Dhuafa (DD) yang berkantor pusat di Jakarta (Indonesia). DDHK didirikan tahun 2004. Mendapatkan pengesahan dari pemerintah Hong Kong sebagai lembaga sosial-keagamaan.

One thought on “UTHK-KJRI Gelar Diskusi tentang Mahasiswa di Luar Negeri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *